Sabtu, Juli 23, 2011

Disangka pinoy di Singapore...

Ngiler sama postingan Trinity di blog The Naked Traveler-nya yang nyeritain tentang 'cara hemat bermain di sentosa'... aku pun langsung ngidam gak karuan buat bisa jalan2 ke negeri tetangga yang notabene emang cuma sejengkal dari kota dimana aku tinggal; Pekanbaru.

Secara Pekanbaru itu cuma setengah jam ke Singapore by plane... aku pun buru2 hunting tiket buat melancong ala backpacker ke sana... berbekal mental yang gak terlalu tempe dan modal yang gak terlalu... tapi sunggguh terlalu menguras hati dan air mata.... aku pun memberanikan diri ngajakin beberapa teman buat bareng 'naked traveling' sabtu-minggu alias just weekend to go there.... Sebagian teman2 sih bilang, itu hanyalah pekerjaan yang sia-sia (*bang roma mode:ON) secara berat di ongkos... tapi sebagian lagi justru ngidam pengen ngelakuin traveling kayak gitu.... tapi sayang seribu sayang... modal tempe mereka  ternyata gak cukup buat (jangan kan ngebeli tiket pesawat, bayar taksi ke bandara aja ngap-ngap... *lebayyy) ngewujudin itu semua....


Sungguh... ketimbang ke Bali.... dari Pekanbaru, Ongkos ke Singapore lebih bersahabat dan masuk akal... plus embel-embel (alias gelar S.JKLN -- Sudah...) jalan ke luar negeri..

Hasilnya... 2 minggu sebelum berangkat, aku pun berhasil ngebujuk sodara (anggap aja gitu) ku buat backpacking just weekend (baca: jalan2 sok kaya tapi miskin -- sok kaya karena; jalan2nya ke luar negeri, pas weekend pula, miskin karena; ya gak pake belanja-belanji kayak miss njing jing atau ibu2 pejabat) dan berhasil ngedapetin tiket direct pku - sin numpang di cargonya Silk Air...... Ya enggakkkkk laaa.... ga semiskin itu lah kami sampe naiknya di bagian koper2... mau dibawa kemana gelar ningrat kami?? cuih.... 
Yap... kami berhasil dapetin tiket Silk Air berangkat Sabtu pagi jam 7.32 AM dengan harga yang lumayan lah..... tapi sayangnya kami ga bisa menghambur2kan uang buat ambil tiket PP (*songongallnitelong) dan terpaksa ngambil one way karena jadwal pesawat pulangnya hari Senin. Berhubung ini liburan weekend alias 2 hari alias just Sabtu just Minggu... kami pun terpaksa hunting lagi pesawat direct sin - pku... dan sayangnya, ga ada juga pesawat selain silk yang sudi menerbangkan kami pulang hari minggu... tapi.. akhirnya... pilihan jatuh ke Lion Air... penerbangan bth - pku paling terakhir jam 13.30 PM... it such a big great great great things that we have got... tentunya setelah mastiin ada ferry yang berangkat dari Singapore 2 atau 3 jam sebelum boarding di Hang Nadim nanti...
promo sedikit

Setelah muntah nentuin rute wisata Singapore dan hampir meninggal karena mastiin budget yang mau dibawa... kami pun sempat2in buat booking dorms alias kasur (kalo booking hotel mungkin bukan is dead lagi,,, tapi udah tahap mau di reinkarnasi lagi saking mahalnya nginap enak di Singapore) via www.hostels.com dan berhasil booking hostel di hongkong street 41c (sekitar 15-20 menit jalan kaki ke tugu Merlion atau gedung durian).

Dan... jengg.. jeeengg... waktu yang ditunggu2 pun tiba... 

Sabtu 16 juli 2011 atau tepatnya minggu lalu... my first backpacking overseas trip pun terlaksana... tapi tunggu dulu... sejujurnya... kita nyaris gak jadi berangkat kalo saja Tuhan gak bilang 'kun faya kun' waktu itu... pasalnya.... waktu kita cek in di bandara jam 7 teng (32 menit sebelum jadwal take off) petugas bandaranya minta kita nunjukkin kartu kredit yang dipake buat beli tuh tiket... dan entah mengapa... si abang sodara aku ini, sebagai tempat ku menghutang tiket di kartu kreditnya (dengan entah go*lok atau lugu atau apalah namanya) dengan cuek bilang ke petugas kalo kartu kreditnya ketinggalan dirumah.... dan sempurnanya... gak-ada-orang-dirumah-yang-bisa-di-telpon-buat-ngeliat-minimal-4-digit-nomor-belakang-kartu-kredit... dan petugasnya juga dengan santai kayak dipantai bilang... 'maaf masssss.... kami gak bisa berbuat apa2 untuk nolongnya'...... jleb!!!! kayak rasa ada 5 ribu tusuk gigi runcing plus jigong dan cabe nancep di jantung aku... lemas.... sumpah... waktu itu benar2 menjadi masa tersuram sepanjang sejarah hidup aku.... mana udah ngajak 3 orang teman di batam buat ketemu di Singapore... eh tau2nya ga jadi gara2 4 digit nomer sialan yang bikin kami melongo membiarkan Silk Air tujuan Changi terbang bersama uang kami... hiksssssss........

Dan aku pun masih sok2 tegar dengan bilang... 'kita jemput bentar pulang ya masss' ke petugas bandara.. dan disambut dengan... 'kita udah boarding dari tadi loh mas... dan pesawat udah mau berangkat... sistem kita juga udah off....' trus dia nawarin buat ngingat 4 digit nomer sakti itu, alhasil... abang sodara ini pun amnesia mendadak. 5 kali percobaan mengais sisa2 ingatan pun berhasil dengan SIA-SIA... sungguh... aku mendadak pengen ditabrak Malinda Dee...... huksssssssssssss.... (tabrak aku kakaaaaakkk....)

Tapi.... mukjizat itu nyata.... entah mengapa... Tuhan ku yang maha pengasih maha penyayang seperti bilang.. 'ayo nak... ayoo anak ku yang ganteng... cari 4 digit itu di lembaran booking yang kau print itu... ayo... ayooo...' ..... aku pun ngebolak balik kertas sambil sesekali ditanyain petugas yang udah gak sabaran sama akting picisan kami yang menghiba2 karena nyaris gak jadi pergi,,,,  dan hasilnya.... juga NIHIL!!!!

Dari 4 kertas hasil print-an booking itu... gak ada satu pun yang nunjukin tanda2 keberadaan 4 digit sakti itu... sampai akhirnya aku teringat berapa besar duit yang kami buang gara2 4 digit keparat yang entah apa aja kombinasi angkanya.... aku menatap pilu jumlah uang ratusan $ USD yang tertera di halaman kedua (*adegan slow motion) sambil sesekali mengutuki perbuatan abang sodara dalam hati karena ninggalin kartu kredit terkutuk itu dirumah... disana tertulis...
PAYMENT
USD228.00 has been charged to your credit card VIXXXXXXXXXX4454
pilu sekali menatap USD228.00 dibagi 2 dan dibayar (dicicil oi.....) sia2..... upssss tunggu dulu... (*adegan slow motionnya berhenti) seeeeeet.... dengan ketus aku bilang ke petugas bandara.... 'coba 4454 mass.. ayooo coba...' 'iyaaa.. sabar ya mass.. saya udah log out tadi... ntar saya buka lagi' ketik ketik ketik.... 'berapa tadi mas' dengan senyum yang menyiratkan kata2... -alaaah assbuuun aja loo..... paling juga salah nomernya- aku pun lagi2 menjawab berulang '4454....4454....*srooot 4454' ketik ketik ketik... jedeeerrrr

VOILAAAAAAAAA..... akhirnya kami terduduk di seat 18F, 18E sambil dipelototin bule2 dan cina2 ntah dari mana, karena kamilah orang yang terakhir naik dipesawat......

but... is up to you lah sir... i just wanna go abroad lah... tak payah lah you you semue tengok tengok ai macam tu......

to be continued....... (Disangka pinoy di Singapore part 2)

4 komentar:

edit mengatakan...

omigooood., gila banget itu klo sampe ga jadi..

Anonim mengatakan...

lucu cara penyampaian nya...serasa terbawa2 n menghayati*alahALAY...tp bolehlaa...ditunggu PART 2 nyaa...

zura mengatakan...

hiiiisss... pergi duluaaan...
#ngences.. :'(

ricodecoro mengatakan...

ooo zura... tak sabaaar.... paling tahun depan jura ga bisa ikut... hahahaha.....