Minggu, Juli 24, 2011

Disangka pinoy di Singapore (part 2)

Kalo dulu.... Changi Airport yang aku tau cuma ada di bagian tengah baris pertama monopoli.... sekarang aku benar2 udah nginjak Changi yang sebenarnya... sejujurnya ini kali kedua aku jejakin kaki dibandara paling sibuk se-Asia ini setelah tahun 2008 lalu sempat transit dari Istanbul ke Pekanbaru... 

Turun dari pesawat.. pramugari dan pilot2 seliweran kesana kemari bawa koper, persis di film2... sumpah mereka cantik2 dan cakep2 kayak di brosur iklan penerbangan.... beda sama pramugari beberapa maskapai kita yang mukanya kalo lagi di kabin kayak abis di maki2 sama andika kanjen band... malahan ada maskapai yang pramugarinya udah oma2 dan agak overweight.... upsssss.....

Sign board di bandara Changi pun ada 4 bahasa... ada English, Melayu, Mandarin sama bahasa Hindi yang pake aksara Devanagari, itu loh... tulisan yang ada dibuku pelajaran arab melayunya Aishwarya Rai waktu SD.. (Lohh??!!). 
Suasana hati aku yang masih trauma sama kejadian sebelum berangkat tadi pun langsung berpaling... bling bling..... (cieeeeeee... uhuuy) kayaknya, aku ga sabar buat mengobrak abrik singapur 2 hari ini....

Karena kebiasaan antri yang acakadut di negeri kita, akupun kebawa2 acakadut dan sempet dipelototin sama petugas imigrasi yang persis mirip sama maling di film2 india (sumpah!!!) pas antri buat cap pasport dan dapat visa on arrival... entah kenapa, rata2 petugas imigrasi Singapura-Malaysia gak pernah ngasi senyum ke pelancong... persis kayak suami udah 5 tahun gak dapat jatah dari istrinya... entah gimana lah kehidupan psikologis mereka... jarang senyum, curigaan, sama suka melototin orang... (kalo kalian punya pacar yang jarang senyum, suka curigaan dan suka melototin kalian.... tolong segera daftarkan mereka di kantor imigrasi terdekat... kayaknya mereka punya bakat ke arah sana)

And the story goes....
Awalnya tujuan kita dari bandara..... ya cek-in dulu di City Center Backpacker, hostel yang udah kita booking online 2 minggu lalu.. berbekal bahasa Inggris level tukang es dawet ayu.. kami pun nanyain keberadaan MRT sama sekuriti bandara yang ternyata ramah banget... jauh beda sama petugas imigrasi yang mirip maling tali beha nya Anjeli di film kuch kuch hota hai tadi... belagak turis... kami langsung nanya pake bahasa Inggris, dimana kami bisa naik MRT buat ke pusat kota... dan beruntungnya petugas bandara ternyata gak ngebalas pake bahasa Inggris... tapi bahasa melayu... uuhhh...... mungkin si ibuk sekuriti gak tega menyiksa kami dengan jawaban Singlish-nya.... dan akhirnya arah buat naik kereta cepat bawah tanah pun ketemu.... here they are....
siganteng

Kita pun terbirit2 buat ke stasiun MRT persis 2 perserta Amazing Race Asia... (*mimpi.... mulai sarappppp....) dan lagi2 kita musti nanya dimana musti ngebeli tiketnya... kali ini sama petugas berwajah mirip Kajol... (tapi boong....) dan dengan sedikit bahasa Inggris yang ke Indonesia2an... kami pun berhasil ngebeli tiket MRT perdana dari ticket machine...

Bandara Changi letaknya persis paling timur Singapore (kalo dari peta... berarti paling kanan..) sementara kami harus ke Clarke Quay yang ada di tengah kota.. artinya,,, kami musti naik MRT jalur hijau dulu ke arah Joo Koon dan transit di Outram Park dan pindah ke jalur ungu ke arah Punggol biar nyampe di Clarke Quay... ini nih peta MRT-nya... gampang banget bacanya.. bagi yang sering naik busway di Jakarta.. mestinya ngerti cara bacanya....
tinggal baca sesuai warna dan arah aja..

Dan petualangan keliling Singapore pake MRT pun dimulai... berhubung kami turis... kami selanjutnya pake Tourist Pass Card yang bisa di pake Unlimited selama 2 hari... harganya murah.. 16 S$ tapi kita harus beli dengan harga 26 S$, dengan catatan 10 S$ nya jadi deposit dan uangnya bisa diminta lagi pas ngembaliin kartu kalo mo ke pulang  ke Indonesia nanti... kalo aku bilang sih, dengan beli kartu ini.. 2 harian kita bisa 'bebas' wara wiri naik MRT & Bus keliling Singapore... ketimbang musti beli tiap naik... kita musti ngebayar 3.20 S$ sekali jalan... apalagi bagi pelancong, MRT jadi modal utama buat bisa pergi atau balik dari satu tempat ke tempat lain di Singapore.

Abis cek in di hostel yang tempatnya bersih dan enak banget di Hongkong Street 41c yang letaknya pas di depan stasiun MRT Clarke Quay.. kami pun memulai Journey... barang2 yang ngeberatin tas di titip di loker yang dikasi sama pemilik hostel yang ternyata juga orang India... yang kalo ngomong kepalanya goyang... dan sempatnya nanya 'how to say thank you in Indonesia?' goyang2 kepala 'terima kasih, Viky' jawab ku ke si India misbar ini (misbar = kumis nyebar... kikikik...) 'same like malaysia haahh'  ngebalas dengan logat Singlish plus goyang2 kepala lagi... 'ya gitulaaah' jawabku... *Viky diam seribu bahasa pura2 budek (loh... kok malah jadi dia yang budek?? ngerti gitu diaaa bahasa Indonesia?? plaakk!!!!)

Tujuan pertama yang paling dekat ya... Merlion,
"Dirancang oleh Mr. Fraser Brunner, anggota panitia suvenir dan kurator di Van Kleef Aquarium, kepala singanya melambangkan singa yang terlihat oleh Pangeran Sang Nila Utama saat ia menemukan kembali Singapura di tahun 11 M, seperti yang tercantum dalam “Sejarah Melayu”. Ekor ikan sang Merlion melambangkan kota kuno Temasek (berarti “laut” dalam bahasa Jawa), nama Singapura sebelum sang Pangeran menamakannya “Singapura” (berarti “Kota Singa” dalam bahasa Sansekerta) dan juga melambangkan awal Singapura yang sederhana, yaitu sebagai perkampungan nelayan." (http://wisatasingapura.kiosgeek.com/2009/05/05/sejarah-patung-singa-merlion/)

Kami..... seperti ratusan turis lainnya (sumpah itu tempat rame bangeeett.... orang pun pada poto gak jelas... ada melayu, indo, cina, india, bule pokoknya tumplek.. plek di ikon  Singapore itu ), poto2 disana... mulai dari gaya jaim, gaya narsis..... sampe gaya model papan atas (hoek..)...... kebetulan aku juga udah janjian via sms ketemuan sama @yorimarten dan 2 orang temannya yang ternyata pasangan pengantin baru.... abis lah si Yori jadi congek diantara mereka berdua.... kikikikikikk...
Trus.... berlima kita lanjut ke gedung durian alias Esplanade  yang didalamnya lagi ada pameran artistik dan sekalian foto2 di gedung  baris 3 yang diatasnya ada bangunan yang mirip dek kapal dan saling menghubung kan ketinganya, yang baru diresmikan tahun 2010 kemaren... Marina Bay Sand... Cihuyyyy!!!!!
Courtesy of www.marinabaysands.com

Setengah jam disana... kami pun pisah sama rombongan pengantin baru + obat nyamuk nya karena beda arah dan tujuan... mereka mau cari makan siang dan souvenir di kampung bugis.. sementara kami ke Sentosa buat melanjutkan journey kejar waktu.... dari Raffles Hills yang jalur MRT-nya merah, kita tinggal naik ke arah Jurong East, tapi turun di stasiun Dhoby Ghaut...  dan ganti jalur kereta ke warna ungu buat nerusin perjalanan ke arah HarbourFront... nah di Harbourfront kami sempat beli tiket ferry buat pulang besok, dan main ke Mall Vivo City yang letaknya di sebelah Stasiun... Vivo City ini lumayan keren... kita bisa ngintip South Singapore dari lantai paling atas... di sana juga dibuat semacam taman + kolam berair bersih yang bisa dijadiin tempat foto2 atau pacaran.... beberapa anak muda Singapore yang masih pake seragam sekolah tergelatak tak berdaya di taman buatan diatas Mall itu... si ceweknya tiduran diatas paha cowoknya (tolong ya... bukan di 'atas'  cowoknya... ga sejauh itu... jangan mikir yang gak2 deh....)... sambil sedikit2 curi cium didepan orang rame..... kebayang donk gimana keadaannya... kalo di Pekanbaru... kejadian kayak gitu mungkin si pelaku berakhir di RSUD Arifin Achmad.. dengan si cowok dibalut kain kassa sekujur tubuh... karena disiram kuah sate panas  sama bapak si cewek.... (wahh.. si rico sirik ajaaaaa.... )

Dan dari sana... kita masuk ke Sentosa pake Monorail, dan Bayar 3 S$ buat pass nya... seruuuu lah.....


to be continued.... (Disangka pinoy di Singapore Part 3)



2 komentar:

ardi wiranansyah mengatakan...

" sumpah mereka cantik2 " ... :D
Pesan atu bro... ngak pake baju... :D
wkwkkwkwkw...

ricodecoro mengatakan...

heiii.... loe kireeee mereka pemaen bokep appeee??? plakkkk!!!!!